Chinese At Indonesia


Please Register for unlimited access on this Forum
Silahkan registrasi untuk akses kedalam forum ini

Dirty words, Porn and racist is not allowed.
bahasa kasar, porno dan rasist tidak diperbolehkan


Regards,


Admin



grup untuk sesama warga chinese di Indonesia dimana pun berada demi membina persahabatan dan kekerabatan
 
IndeksPendaftaranLogin

Share | 
 

 Mengenal Daan Mogot

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
antonius chandra



Jumlah posting : 46
Level Keaktifan : 450
Reputasi : 12
Join date : 17.05.11

PostSubyek: Mengenal Daan Mogot   Wed Jul 06, 2011 9:43 am

Mengenal Daan Mogot (1)
:
 
SINAR mentari belum sepenuhnya muncul menyapa bumi, tapi denyut aktivitas di kawasan ini mulai terasa. Dari warga yang bersiap berangkat tempat kerja hingga para pedagang yang menggelar barang dagangannya.

Ketika jarum jam tepat menunjukkan angka 06.30 WIB, kemacetan lalu lintas di Jalan Daan Mogot tidak terhindarkan lagi. Pengendara roda dua dan roda empat harus rela mengantre agar bisa sampai ke tempat tujuannya masing-masing.

Kemacetan di Jalan Daan Mogot diakibatkan tingginya volume kendaraan yang melintas di wilayah itu. Bukan cuma itu, tidak disiplin dalam berlalu lintas, ruas jalan yang sempit dan rusak kian memperparah kemacetan.
Silalahi, polantas di wilayah ini tak bisa berbuat banyak dengan kondisi tersebut. "Lebar jalan tak sebanding dengan penambahan volume kendaraan menjadikan jalan macet," ungkapnya kepada okezone, baru-baru ini.

Menurut Silalahi, kemacetan terparah di kawasan Daan Mogot terjadi pada jam-jam sibuk, yakni sejak pagi hari hingga pukul 07.30 WIB. Menjelang siang kemacetan sedikit mereda. Namun saat sore tiba, kemacetan kembali menjadi-jadi. "Biasanya kemacetan tersebut terjadi dari pukul 16.00 hingga 19.00 WIB," jelas dia.

Tak nyaman, itulah komentar yang meluncur dari mulut warga yang tinggal di sekitar Daan Mogot. "Ya, sangat tidak nyaman untuk beraktivitas setiap hari kalau keadaan Jalan Daan Mogot selalu macet,” ujar Lina, warga Daan Mogot.

Sebab itu, dia meminta pemerintah bisa membatasi pertambahan jumlah kendaraan sehingga kemacetan tidak semakin memprihatikan. Pasalnya, ruas jalan yang ada sudah tak sebanding lagi dengan jumlah kendaraan yang melintas di jalan tersebut. "Polisi perlu ditambah di titik-titik rawan kemacetan," imbuh Lina.

Ternyata, Jalan Daan Mogot juga rawan kecelakaan, terutama di sekitar kawasan Rawa Buaya. Menurut Polantas Silalahi, hal itu lebih disebabkan minimnya kesadaran masyarakat dalam mematuhi peraturan lalu lintas. "Masih banyak pengendara yang mengacuhkan rambu-rambu lalu lintas karena mengejar waktu agar cepat sampai di tujuan, padahal itu membahayakan," jelasnya.

Meski secara umum infrastruktur jalan cukup bagus, namun di beberapa titik masih dijumpai kerusakan. Di sisi hingga di tengah jalan terdapat lubang-lubang yang dapat membahayakan pengguna jalan, jika tak berhati-hati. Jalan berlubang, di antaranya dapat dijumpai saat memasuki kawasan Green Garden. Sementara itu pengamatan di lapangan, pemeliharaan terhadap fasilitas umum juga harus mendapat perhatian dari pihak berwenang. Masih banyak dijumpai halte dan jembatan busway yang kurang terpelihara.

Misalnya di halte Jembatan Baru, halte Samsat Barat, halte Jembatan Gantung, halte Sumur Bor, dan halte Pesakih. Rambu-rambu lalu litas juga tak sedikit yang hilang dicuri atau dicopot oleh tangan-tangan usil. Setidaknya ini membuktikan kepedulian masyarakat terhadap fasilitas jalan masih rendah. Itulah sekelumit Jalan Daan Mogot. Namun apakah warga mengetahui, asal-muasal Jalan Daan Mogot? Simak tulisan kami berikutnya.

Sang Mayor Muda yang Tak Tersohor (2)
BAGI warga Jakarta, khususnya Jakarta Barat dan Tangerang, mungkin sudah tak asing lagi dengan nama Jalan Daan Mogot. Sebuah jalan yang menghubungkan wilayah Tangerang dengan Jakarta. Panjang jalan ini mencapai puluhan kilo meter yang membentang dari Grogol hingga Kota Tangerang.

Sebagai akses utama warga Tangerang ke Jakarta dan sebaliknya, jalan ini terbilang ramai. Sejak kehadiran busway, Jalan Daan Mogot semakin ramai bahkan saat ini menjadi salah satu titik kemacetan terparah di Ibu Kota. Siapa sangka jika nama jalan Daan Mogot berasal dari nama seorang pejuang yang tidak pernah tertulis di dalam buku-buku sejarah. Padahal, dia sekaliber dengan tokoh militer Kemal Idris, atau AH Nasution. Kemal Idris merupakan rekan seperjuangannya.

Mayor Daan Mogot memang terkenal dalam sejarah zaman revolusi perang untuk mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia. Termasuk peristiwa bersejarah pertempuran di hutan Lengkong, Tangerang. Bernama lengkap Elias Daniel Mogot yang lahir di Manado 28 Desember 1928 dari pasangan Nicolas Mogot dan Emilia Inkiriwang. Dia adalah anak kelima dari tujuh bersaudara. Pada 1939 ketika berumur 11 tahun, keluarganya pindah dari Manado ke Batavia sekarang Jakarta, dan menempati sebuah rumah di Jalan Cut Meutia, Jakarta Pusat.

Di usia yang tergolong muda yakni 17 tahun, Daan Mogot adalah seorang pejuang dan instruktur dari pasukan Pembela Tanah Air (Peta) di Bali dan Jakarta pada 1942. Pada saat itu sebenarnya usia Daan Mogot belum cukup untuk mengikuti pelatihan Peta, karena pihak Jepang memberikan syarat minimal usia.

Daan Mogot juga pernah menjadi Komandan TKR di Jakarta, bahkan mendirikan Militer Akademi Tangerang (MAT) pada usia 16 tahun. Usia yang masih sangat muda untuk mendirikan dan memimpin sebuah organisasi. Pada saat itu MAT didirikan oleh empat orang yaitu Daan Mogot, Kemal Idris, Daan Yahya, dan Taswin. Pada awal berdirinya, ada 180 calon taruna yang dilatih di MAT. Para taruna berasal dari Sekolah Kedokteran Ika Dalgaku Jakarta.

Daan Mogot gugur saat bersama pasukan yang dipimpinya melucuti persenjataan Jepang di Hutan Lengkong Tangerang. Peristiwa itu bermula pada 25 Januari 1946, lewat tengah hari sekitar pukul 14.00 WIB, setelah melapor kepada Komandan Resimen IV Tangerang Letkol Singgih, berangkatlah pasukan TKR di bawah pimpinan Mayor Daan Mogot dengan berkekuatan 70 taruna MAT dan delapan tentara Gurkha.

Selain taruna dalam pasukan itu terdapat beberapa orang perwira yaitu Mayor Wibowo, Letnan Soebianto Djojohadikoesoemo dan Letnan Soetopo. Kedua perwira pertama ini adalah perwira polisi tentara (Corps Polisi Militer/CPM sekarang). Ini dilakukan untuk mendahului jangan sampai senjata Jepang yang sudah menyerah kepada Sekutu diserahkan ke KNIL-NICA Belanda yang waktu itu sudah sampai di Sukabumi menuju Jakarta.

Setelah melalui perjalanan yang berat karena jalannya rusak serta penuh barikade-barikade, pasukan TKR tersebut tiba di markas Jepang di Lengkong sekitar pukul 16.00 WIB. Pada jarak yang tidak seberapa jauh dari gerbang markas, truk diberhentikan dan pasukan TKR turun. Mereka memasuki markas tentara Jepang dalam formasi biasa.

Mayor Daan Mogot, Mayor Wibowo dan taruna Alex Sajoeti berjalan di muka dan mereka bertiga kemudian masuk ke kantor Kapten Abe. Pasukan taruna MAT diserahkan kepada Letnan Soebianto dan Letnan Soetopo untuk menunggu di luar. Di dalam kantor markas Jepang ini Mayor Daan Mogot menjelaskan maksud kedatangannya. Akan tetapi Kapten Abe meminta waktu untuk menghubungi atasannya di Jakarta, karena dia mengatakan belum mendapat perintah atasannya tentang perlucutan senjata.

Ketika perundingan berjalan, rupanya Lettu Soebianto dan Lettu Soetopo sudah mengerahkan para taruna memasuki sejumlah barak dan melucuti senjata yang ada di sana dengan kerelaan dari anak buah Kapten Abe. Sekitar 40 orang Jepang disuruh berkumpul di lapangan.

Kemudian secara tiba-tiba terdengar bunyi tembakan, yang tidak diketahui dari mana datangnnya. Bunyi tersebut segera disusul oleh rentetan tembakan dari tiga pos penjagaan bersenjatakan mitraliur yang tersembunyi yang diarahkan kepada pasukan taruna yang terjebak. Serdadu Jepang lainnya yang semula sudah menyerahkan senjatanya, dan tentara Jepang lainnya yang berbaris di lapangan berhamburan merebut kembali sebagian senjata mereka yang belum sempat dimuat ke dalam truk.

Dalam waktu yang amat singkat berkobarlah pertempuran yang tidak seimbang antara pihak Indonesia dengan Jepang. Pengalaman tempur yang cukup lama ditunjang dengan persenjataan yang lebih lengkap, menyebabkan taruna MAT menjadi sasaran empuk. Selain senapan mesin yang digunakan pihak Jepang, juga terjadi pelemparan granat serta perkelahian sangkur seorang lawan seorang. Tindakan Mayor Daan Mogot yang segera berlari keluar meninggalkan meja perundingan dan berupaya menghentikan pertempuran. Namun upaya itu tidak berhasil.

Dikatakan bahwa Mayor Daan Mogot bersama rombongan dan anak buahnya meninggalkan asrama tentara Jepang, mengundurkan diri ke hutan karet yang disebut hutan Lengkong. Dalam pertempuran yang terjadi saat itu Mayor Daan mogot tertembak paha kanan dan dadanya. Pada akhirnya Sang Mayor wafat pada usianya yang kurang lebih 17 tahun pada tanggal 25 Januari 1928 di Lengkong Tanggerang.

Dalam peristiwa iitu, 33 taruna dan 3 perwira gugur, 10 taruna luka berat. Mayor Wibowo yang merupakan rekan Daan Mogot dan 20 orang taruna lainnya ditawan. Mereka yang ditawan diperintahkan oleh Jepang untuk membuat liang kubur bagi teman-temannya sendiri. Sementara mereka sendiri entah mau diapakan.

Tanggal 29 Januari 1946 diadakan pemakaman ulang bagi para pahlawan yang gugur di Hutan Lengkong itu. Ada kisah mengharukan ketika pemakaman ini, kekasih Daan Mogot, Hadjari Singgih, memotong rambutnya yang mencapai sepinggang, kemudian potongan rambut itu ikut dikuburkan di liang lahat Daan Mogot. Semenjak itu dia tidak pernah lagi memanjangkan rambutnya.

Untuk memperingati jasa-jasa sang mayor kini dibangun sebuah monumen yang terletak di BSD Tanggerang. Di monumen yang dibangun dengan luas 4.000 meter persegi ini terdapat rumah yang dulu menjadi markas tentara Jepang yang hingga kini masih terawat dengan baik. Kini Monumen Lengkong adalah salah satu dari ratusan monumen yang dibangun untuk memperingati jasa-jasa para pahlawan di Negeri ini. yang selalu diperingati setiap tanggal 25 Januari.

Monumen Lengkong merupakan salah satu saksi bisu mengenai perjuangan para pahlawan yang dengan gigih mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia. Keberhasilan mempertahankan kemerdekaan bukanlah akhir dari sebuah perjuangan tetapi awal untuk mengisi kemerdekaan yang telah dicapai.

Mengisi kemerdekaan yang bisa dilakukan oleh generasi muda ialah dengan terus membangun bangsa ini dengan menjadikan pengalaman sejarah di masa lalu menjadi sarana introspeksi demi mencapai masa depan bangsa yang lebih gemilang. :
 


Mookervaat Sahabat Setia Daan Mogot(3)
COBA Anda amati ada apa di Jalan Daan Mogot? Ya, Jalan Daan Mogot memiliki ‘sahabat’ yang selalu mendampingnya yaitu Kali “Mookervaat”. Kali ini merupakan saluran air buatan yang menghubungkan Kali Cisadane hingga Kali Angke. Saluran air ini selalu setia menemani Jalan Daan Mogot, namun setelah di daerah Pesing, Jalan Daan Mogot dengan Kali Mookervaat akan berpisah.

Mookervaart merupakan sungai buatan yang dibangun tahun 1681, berupa sebuah kanal yang menghubungkan sungai Tji Sadane (Cisadane) dan Tji Angke (Kali Angke). Saat ini sungai tersebut merupakan bagian dari aliran Sungai Angke Pesanggrahan.

Sejak dibangun hingga tahun 2002, sumber air sungai Mookervaart sebagian besar dari Cisadane. Namun, sejak bencana banjir hebat melanda Jakarta bulan Februari 2002 lalu, sumber air sungai ini praktis hanya dari danau (Situ) Cipondoh dan sejumlah saluran pembuangan dari kampung-kampung sekitar sungai.

Namun kehadiran sang sahabat Jalan Daan Mogot ini juga memiliki dampak yang negatif. Setiap hujan, saluran air ini meluap hingga menggenangi Jalan Daan Mogot. Jalan ini pun tidak dapat dilalui lagi.

Warga di kawasan banjir kelurahan Semanan, Duri Kosambi, Rawa Buaya dan Cengkareng, di musim hujan kini tidak perlu terlalu khawatir, karena kali Mookervaart yang kerap menjadi sumber banjir sudah dikeruk oleh Pemprov DKI bersama Pemkot Jakarta Barat.

Pengerukan hanya dilakukan sekitar 600 meter dari sungai yang panjangnya 7,5 kilometer ini, berawal dari jembatan Rawa Buaya hingga Cengkareng Drain. Pengerukan dengan kedalaman 8 meter ini menghabiskan biaya Rp900 juta.

Kali Mookervaart ini sebenarnya telah lama mengalami pendangkalan. Selain sampah–sampah dari pemukiman di sepanjang sungai, juga dipenuhi lumpur dan limbah industri. Jika hujan air sungai Cisadane dilepas ke kali Mookervaart, banjir menjadi tidak terhindarkan lagi. Air tidak bisa langsung mengalir ke Cengkareng Drain, tapi tumpah ke permukiman warga dan Jalan Daan Mogot.

Kali Mookervaart terkenal sebagai salah satu kali paling tercemar di Jakarta. Airnya hitam pekat sehingga pernah suatu hari seorang pencopet yang menceburkan diri ke kali karena dikejar massa tidak bisa muncul lagi. Tersangka tewas tenggelam, dan diduga ini karena air kali begitu pekatnya.

Sekarang, kanan dan kiri bantaran kali sudah diturap dengan bambu, selanjutnya akan ditanami pohon atau dibangun tempat duduk. Rumah-rumah reyot yang terdiri di sisi kali sudah ditertibkan. Sekarang tinggal meningkatkan pengawasan terhadap industri dan rumah tangga agar tidak membuang limbahnya atau sampah ke kali.

Proyek Taman Kali Mookervaart menelan biaya cukup besar. Waktu penyelesaiannya saja sekitar empat tahun. Anggaran Taman Kali Mookervaart diperkirakan sekitar Rp10 miliar.


*Dari berbagai sumber:
 


maaf agak kepanjangan soalny gw gk ngerti cara buat spoliernya....


Terakhir diubah oleh antonius chandra tanggal Wed Jul 06, 2011 5:29 pm, total 2 kali diubah
Kembali Ke Atas Go down
BojepJoe

avatar

Jumlah posting : 366
Level Keaktifan : 797
Reputasi : 18
Join date : 16.05.11
Age : 28

PostSubyek: Re: Mengenal Daan Mogot   Wed Jul 06, 2011 2:43 pm

Cool wew baru tau itu nama pahlawan.
17 taun dah gugur.. parah2.

btw, itu ditulis ada 2 tentara gurkha ikutan ke camp jepang. kok bisa ya? mereka kan tentara ingris yg bagian knil..
Kembali Ke Atas Go down
antonius chandra



Jumlah posting : 46
Level Keaktifan : 450
Reputasi : 12
Join date : 17.05.11

PostSubyek: Re: Mengenal Daan Mogot   Wed Jul 06, 2011 5:18 pm

@bijop
emg ada ya... gw kgk ada keliatan tw.. ternyata mata lo jeli juga ya...
hahahahahaaa
Kembali Ke Atas Go down
kwang

avatar

Jumlah posting : 277
Level Keaktifan : 1169
Reputasi : 18
Join date : 16.05.11
Age : 30

PostSubyek: Re: Mengenal Daan Mogot   Sun Jul 10, 2011 10:23 pm

wow :) baru tau ..
Kembali Ke Atas Go down
Sponsored content




PostSubyek: Re: Mengenal Daan Mogot   

Kembali Ke Atas Go down
 

Mengenal Daan Mogot

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
Chinese At Indonesia :: Serious Talk :: Sejarah, Politik, Hukum, dan Kebudayaan-